2016, A Tough Year

Hmmmmm, hampir setiap tahun a tough year deh 🙄 😅

G kerasa. Kayanya baru kemarin saya minta dikerokin sama bude saya krn masuk angin. Bersihin tandon air bareng-bareng. Atau Bude yang selalu siapin bekal makan saya di kereta setiap saya balik ke Jakarta. 

Sedih banget. Setahun lalu bude masih sehat, jalan-jalan ke sana ke mari. Sampe akhirnya 6 bulan lau sakit. Kena stroke. Duh, liatnya kaya ada yang nylekit-nylekit. Bude yang setau saya selalu sehat, aktif, tiba-tiba sakit.

Dan yang paling sedih, bude tidak punya kesempatan liat saya nikah. Saya juga masih belum tau kapan nikahnya. Hahahaa. Ketawa getir.

Begitu denger kabar bude meninggal, yang ada dipikiran cuman pulang. Padahal baru aja sampai Bali. Dengan semua tiket dan hotel yang sudah dibook. Gak peduli sih, toh itu nanti bisa dicari lagi. Saya ndak mau nyesal nanti karena gak pulang.

Bude, baik-baik ya di sana. Maaf ya bude, belum sempat ngajak bude piknik. Salam buat mbak Desi, sama eyang.

Tahun ini kaya roller coaster. Januari mbak desi meninggal, febuari Eyang, terus penghujung tahun bude.

Banyak hal menyenangkan yang saya dapat, hal sedihnya juga gak kalah. What a year.


ps.
Suara Bude masih bisa saya ingat dengan jelas. Bagaimana Bude memanggil saya untuk makan, atau ketika ada yang mencari saya. Ah, Bude, saya kangen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *